Tentang Saya

Foto saya
Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia

"Kerokan" Mampu Kembalikan Keseimbangan Individu


Kerokan" yang biasa dilakukan orang Jawa dipercaya mampu mengembalikan keseimbangan individu, baik fisik maupun metafisik, kata antropolog dari Universitas Gadjah Mada Yogyakarta Atik Triratnawati.

"Dalam mengatasi masuk angin, orang Jawa menggunakan cara kerokan sebagai penyembuhan holistik, yakni berusaha mengembalikan keseimbangan jagad gedhe (makrokosmos) maupun jagad cilik (mikrokosmos). Artinya, manusia berusaha memperbaiki relasi sosial, baik dengan sesama, lingkungan maupun Tuhan," katanya, di Yogyakarta, Kamis.

Menurut dia dalam diskusi "Masuk Angin: Konsep Jawa Versus Modern dan Implikasi Pengobatannya", penyembuhan holistik melihat manusia secara lengkap. Artinya, pasien bukan hanya sekadar tampilan jasad yang harus dibebaskan dari bakteri maupun penyakit fisik lainnya, melainkan lebih dari itu.

"Dalam pengobatan holistik tidak hanya individu yang diperlakukan secara pribadi, tetapi juga ada unsur merawat, karena individu yang tidak mampu merawat diri sendiri, dibantu orang lain. Dalam hal ini kasih sayang akan muncul," katanya.

Ia mengatakan "kerokan" juga mengandung unsur tolong menolong. Meskipun penderita mampu mengerok diri sendiri, ada bagian tubuh tertentu yang harus dikerok oleh orang lain, karena keterbatasan jangkauan tangan manusia.

"Kerokan menunjukkan sifat tolong menolong antarsesama, saat ini diminta mengerok, lain kali ganti akan meminta dikerok. Hal ini menunjukkan bahwa bagi orang Jawa hidup itu tidak mungkin tanpa bantuan orang lain," katanya.

Bahkan, menurut dia, pascapengobatan, perilaku orang Jawa akan berubah lebih pasrah dan sabar atas apa yang akan terjadi, baik kesembuhan maupun ketidaksembuhan. Dengan rasa sugesti yang kuat atas penyembuhan yang mereka lakukan, mampu mempercepat proses kesembuhan.

Ia mengatakan bagi orang Jawa masuk angin telah dianggap sebagai gangguan kesehatan yang sifatnya biasa atau lumrah, bahkan sering dianggap sebagai penyakit harian.

Pemahaman konsep Jawa mengenai masuk angin selalu terkait dengan yang masuk ke dalam tubuh, sehingga seluruh tubuh menjadi dingin.

Angin yang bersifat dingin tersebut jika terdapat dalam jumlah yang tidak seimbang akan menimbulkan gangguan kesehatan. Teori penyebab penyakit ini pun muncul lebih didasarkan pada naturalistik daripada personalistik.

"Bagi orang awam masuk angin dianggap terjadi karena kehujanan, perut kosong, atau pencernaan kurang beres. Namun, bagi orang Jawa justru berbeda, dapat berupa fisik maupun mental bahkan keduanya," katanya.

Hal itu berbeda dengan kalangan medis, yang menganggap masuk angin hanya kumpulan gejala seperti flu, atau penyakit lainnya, sehingga penyembuhannya cenderung menekankan pada aspek klinis yang mandiri dan terpisah dari unsur budaya.

"Untuk angin duduk, kalangan medis menganggap sebagai gangguan pembuluh darah yang jika dibiarkan bisa menjadi serangan jantung," katanya.

Silahkan Anda Baca Juga Artikel Yang Berkaitan Dibawah Berikut Ini



14 komentar:

Fir'aun NgebLoG 4 November 2010 01.08  

saya ga pernah suka tuch dikerok! coz takut ketagihan kyk orang lain :D hehehe...

MUXLIMO 4 November 2010 09.49  

postingan menarik.. :)
cuman, sama saya juga seumur hidup baru 2 kali dikerok..itu juga sampe ampir2 nangis.. gak kuat ngilu-nya.. :D makanya pilihan "dikerok" seringnya gak dipake kalo masuk angin.. hihihi

Bagus.Com 11 November 2010 02.53  

kegiatan rutin tetanggaq tuh...

Komodo Island is the NEW 7 Wonders of The World 9 April 2011 09.33  

saya ga pernah suka tuch dikerok! coz takut ketagihan kyk orang lain hehehe...

xamthone plus 11 Juni 2011 10.18  

Owh gitu ya,,,
saya juga dari orang sunda masih berlaku yang namany di kerok,,,

obat tradisional kanker serviks 11 Juni 2011 10.19  

Yapz,,
saya juga klo masuk angin jarang di kerok konon kata orang bakal bikin ketagihan dan malah jadi mudah masuk angin...

jelly gamat 11 Juni 2011 10.21  

Owh ternyata selain obat masuk angin, kerokan juga mampu mengembalikan keseimbangan tubuh ya,,,
pantes klo dah di kerok badan terasa lebih ringan...

kanker hati 11 Juni 2011 10.23  

Sipp,,,
bener juga,soalnya banyak tetangga dan sodara saya yang suka melakukan aktivitas rutinnya klo dah pepergian..

xamthone plus 14 Juni 2011 09.44  

ya tuh bner jg,,
terutama sebagian orang tua banyk yg ska di kerok'n klw bdan'y masuk angin kta'y bdan jg terasa lbih plong,,,
klw q ce lom pernah nyoba'n gmn ya rsa'y?he...

obat herbal ginjal 24 Juni 2011 09.30  

yapz benar jg tuh kta'y dengan kerokan tubuh jg merasa lebih seimbang terutama klw yg terkena msuk angin ska pngent di kerok'n..

agen xamthone plus tangerang 4 Juli 2011 16.16  

ya tu q jg pernah mndengar'y klw kerokan bisa menyeimbangkan badan kita terutama klw bdan ge masuk angin...

obat tradisional asam urat 23 Juli 2011 10.21  

makasih buat infonya
semoga bemanfaat

obat penyakit kelenjar getah bening 23 Agustus 2011 13.26  

kerokan kayanya dah jadi tradisi orang jawa.

Posting Komentar

U COMMENT I FOLLOW

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP